Mengapa Orang-orang membenci orang Yahudi?


April 13, 2010   konspirasi


Dikatakan bahwa sejarah hampir semua hari libur Yahudi dapat diringkas ringkas: “Mereka ingin membunuh kami, kami menang Ayo kita makan..” Mengapa anti-Semitisme begitu meluas di banyak negara, dalam periode waktu yang begitu banyak dan untuk alasan begitu banyak? (Satu mulai bertanya-tanya. Mungkin ada sesuatu yang salah dengan orang-orang Yahudi dan Yudaisme? Lagi pula, ada pepatah Yiddish lama – “Jika seseorang memanggil Anda keledai, mengabaikan dia, jika dua orang yang menghubungi Anda keledai, membeli pelana. “)

Antara tahun 250 CE dan 1948 CE – periode 1.700 tahun – orang Yahudi telah berpengalaman lebih dari delapan puluh pengusiran dari berbagai negara di Eropa – rata-rata hampir satu pengusiran setiap dua puluh satu tahun. Yahudi diusir dari Inggris, Perancis, Austria, Jerman, Lithuania, Spanyol, Portugal, Bohemia, Moravia dan tujuh puluh satu negara lainnya.

Para sejarawan telah diklasifikasikan enam penjelasan mengapa orang membenci orang Yahudi:

1. Ekonomi – “Kami membenci orang Yahudi karena mereka memiliki terlalu banyak kekayaan dan kekuasaan.”
2. Dipilih Rakyat – “Kami membenci orang Yahudi karena mereka arogan mengklaim bahwa mereka adalah orang-orang terpilih.”
3. Kambing hitam – “Yahudi adalah kelompok yang nyaman untuk keluar tunggal dan disalahkan atas kesulitan kita.”
4. Deicide – “Kami membenci orang Yahudi karena mereka membunuh Yesus.”
5. Outsiders, – “Kami membenci orang Yahudi karena mereka berbeda dari kami.” (Yang tidak suka dari berbeda.)
6. Teori Rasial – “Kami membenci orang Yahudi karena mereka adalah ras inferior.”

Seperti yang kita meneliti penjelasan, kita harus bertanya – Apakah mereka penyebab anti-Semitisme atau alasan untuk Anti-Semitisme? Perbedaannya? Jika salah satu menghilangkan penyebabnya, kemudian anti-Semitisme seharusnya tidak lagi ada. Jika seseorang dapat menunjukkan kontradiksi untuk penjelasannya, ini menunjukkan bahwa penyebab “” bukanlah alasan, itu hanya alasan. Mari kita lihat beberapa kontradiksi:

1. Ekonomi – Orang-orang Yahudi dari Polandia abad ke-17 ke-20 dan Rusia miskin kotoran, memiliki pengaruh tidak dan belum mereka dibenci.

2. Orang-orang Terpilih – a) Pada akhir abad 19, kaum Yahudi di Jerman ditolak “Choseness.” Dan kemudian mereka bekerja pada asimilasi. Namun, bencana mulai ada. b) Kristen dan Islam mengaku sebagai “Terpilih orang,” belum, dunia dan anti-Semit mentolerir mereka.

3. Kambing hitam – Setiap kelompok harus sudah benci menjadi kambing hitam efektif. Teori Kambing hitam tidak kemudian menyebabkan anti-Semitisme. Sebaliknya, anti-Semitisme adalah apa yang membuat orang Yahudi menjadi sasaran kambing hitam nyaman. Hitler berteriak-teriak dan omelannya tidak akan dianggap serius jika ia berkata, “Ini sepeda penunggang dan cebol yang menghancurkan masyarakat kita.”

4. Deicide – a) Alkitab Kristen mengatakan orang Romawi membunuh Yesus, meskipun orang-orang Yahudi yang disebut sebagai kaki tangan (klaim bahwa orang Yahudi membunuh Yesus datang beberapa ratus tahun kemudian). Bagaimana bisa para antek dianiaya dan tidak ada sebuah gerakan anti-Romawi sepanjang sejarah? b) Yesus sendiri berkata, “Maafkan itu [yaitu pada] orang-orang Yahudi, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan.” Konsili Vatikan II pada tahun 1963 secara resmi membebaskan orang-orang Yahudi sebagai pembunuh Yesus. Baik pernyataan keyakinan Kristen berkurang anti-Semitisme.

5. Outsiders – Dengan Pencerahan di akhir abad ke 18, banyak orang Yahudi bergegas untuk mengasimilasi. Anti-Semitisme seharusnya berhenti. Sebaliknya, misalnya, dengan Nazi datang teriakan itu, pada dasarnya: “Kami membenci Anda, bukan karena kau berbeda, tetapi karena Anda mencoba untuk menjadi seperti kami! Kami tidak dapat membolehkan Anda untuk menginfeksi ras Arya dengan Anda lebih rendah gen. ”

6. Teori Rasial – Permasalahan utama dengan teori ini adalah bahwa kontradiksi-diri: Yahudi tidak berlomba. Siapa pun bisa menjadi seorang Yahudi – dan anggota setiap ras, keyakinan dan warna di dunia melakukannya pada satu waktu atau yang lain.

Setiap kelompok membenci lain adalah membenci untuk alasan yang relatif didefinisikan. Kami orang Yahudi, bagaimanapun, adalah dibenci di paradoks: orang Yahudi membenci untuk menjadi malas dan inferior ras – tetapi juga untuk mendominasi ekonomi dan mengambil alih dunia. Kami benci untuk keras kepala mempertahankan keterpisahan kami – dan, ketika kita melakukan mengasimilasi – untuk berpose ancaman terhadap kemurnian rasial melalui intermarriages. Kita dilihat sebagai pasifis dan penghasut perang; sebagai pemeras kapitalis dan komunis revolusioner, yang memiliki mentalitas Terpilih-Rakyat, serta sebuah kompleks rendah diri. Tampaknya kita tidak bisa menang.

Sekarang kita tahu apa yang TIDAK alasan untuk anti-Semitisme.

MENGAPA ORANG MENCARI OUT BENCI ORANG YAHUDI:
Alasan untuk Anti-Semitisme (artikel)
Alasan untuk Anti-Semtism (seminar online)

oleh: Packouz Kalman Rabi
Bookmark and Share

LEBIH:
Sejarah Yahudi Penganiayaan
The Anti-Semit Penyakit
Mengapa Orang-orang membenci orang Yahudi? oleh Ken Spiro dari AishAudio.com
Hitler Penawaran
Antisemitism.org.il

KUTIPAN:
“Dari semua fanatisme ekstrim yang memainkan kekacauan dalam sifat dasar manusia, tidak ada satu yang tidak rasional sebagai anti-Semitisme. … Jika orang-orang Yahudi yang [kaya fanatik ini] adalah korban pencurian. Jika mereka miskin, mereka adalah korban ejekan. Jika mereka memihak dalam perang, itu karena mereka ingin mengambil keuntungan dari pertumpahan darah non-Yahudi. Jika mereka mendukung perdamaian, itu karena mereka takut dengan sifat-sifat mereka atau pengkhianat. Jika orang Yahudi tinggal di negeri asing ia dianiaya dan diusir. Jika dia ingin kembali ke tanah sendiri, dia dicegah dari melakukannya. ”

– Lloyd George menyatakan pada tahun 1923

“Keunikan anti-Semitisme terletak pada kenyataan bahwa tidak ada orang lain di dunia pernah didakwa bersamaan dengan keterasingan dari masyarakat dan dengan kosmopolitanisme, dengan menjadi advocators kapitalistik komunis penghisap dan juga revolusioner. Orang Yahudi dituduh memiliki mentalitas angkuh , pada saat yang sama mereka orang-orang dari buku ini. Mereka dituduh agresor militan, sekaligus sebagai pasifis pengecut Dengan menjadi orang Terpilih,. dan juga memiliki sifat manusia rendah. Dengan kedua kesombongan dan timidity Dengan kedua individualisme ekstrim dan kepatuhan masyarakat.. Dengan menjadi bersalah dari penyaliban Yesus dan pada saat yang sama dimintai pertanggung untuk penemuan christianity. ”

– Pidato tentang irasionalitas anti-Semitisme
oleh profesor Michael Curtis, dari Rutgers University, 1987

SimpleToRemember.com – Yudaisme Online

http://konspirasi.com/peristiwa/mengapa-orang-orang-membenci-orang-yahudi/

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: